Monday, December 19, 2011

My Campus Life in UNPAD, Bandung

-(Term 1 2011-2012)-

Back to campus life after I graduated from my Bachelor degree 16 years ago, has become a new life for me. I have been dreaming of continuing my master since 1997 by applying any scholarships I've known until last year when I tried ADS and it failed.

I excused myself that no scholarship award will be given to someone who has been working in an international school for many years like me. It makes me feel much better.

I didn't stop there though. Having had a long and deep discussion with my husband, he finally agreed to let me pursuing my postgraduate study in University of Padjajaran (UNPAD), Bandung, majoring Library and Information Science which is under Communication Science Faculty.

I have decided to stick with my subject area, Library science, although I could have been registered myself in University of Indonesia (UI),Depok, my former campus. Unfortunately, UI doesn't offer postgraduate programe at weekend for an employee who still hold working commitment like me. So, the decision was firm and I took the written test and attended an interview as part of the entrance requirements in Bandung. Not long later, an announcement was made that I succesfully passed the exam and accepted to be one of their postgraduate students. Fortunately I also got study permission and school support from BIS with working time adjustment and funding calculation that we have agreed before I took the test.

A new life has begun. I have to make a journey to Bandung every Fridays and going back to Jakarta in the next day. I always take a travel service for this trip. Sometimes a lesson could start on Friday after lunch and end at night. Every Saturdays, the lesson would always start in the morning and finish in the evening.

How would you think our campus life would be? With all 9 buddies in a class, we enjoyed every lessons pretty well. Small group will always give you an opportunity to ask and discuss something in depth. We love it.

Apparently, campus life is not that boring at all. Instead, we love being together in sharing laugh and happines in every opportunity we have outside lessons time. You wouldn't believe it? Watch these out:

Happy all the time :)



Whenever...whereever...cheeseeee



Awaiting in vain? Not for us really



Awaiting is FUN for us



Anytime...anywhere..



Togethernes is something for us... (sesuatu banget gitu loohh)



Together in an afternoon scenery in Bandung - will become one of our fond memories -



Having had all those experiences above with all the joy and laugh, it doesn't mean we don't take our study seriously. We study when we have to. We always tried our best to complete all the given tasks by our lecturers. See these:

In a lesson time with Dr Ninis A Damayani



My first working group... we did it folks :)



Class presentation with Dr Edwin






One of our subjects was Communication Technology (or Teknologi Komunikasi) with Dr Dede Mulkan and Dr Edwin Rizal. Our lesson started with a paper assignment given by Dr Dede Mulkan. We had to prepare a paper on any related ideas we're thinking of and presenting it in front of the class one by one. Actually it was Dr Dede's idea at the beginning to make a book by gathering these papers. We all agreed. The process was like a river flow. We just followed it up. Within three months, we finally made it. Here's the cover design of the book before the publisher printed the actual book.

This is our book-going-to-be...



However, we had to edit the contents, which were actually our own papers, together. So in that Friday evening, we started the class about 6.30pm and it was not ending until about 12 midnight.

Editing moments



Editing moments - Never give up



Dr Dede Mulkan has put a plan to have the book launching right on the last day of this term. We were happy to have Dr Agus Rahmat, Dr Eni Maryani, Dr Atwar Bajari coming and joining us with Dr Edwin Rizal and Dr Dede Mulkan.

We still don't believe it that it really comes true, the book, our book until we hold it at the book launching 'ceremony'that evening. We were so happy to hear from Dr Agus Rahmat who mentioned this book has been acknowledged to be one of requirements for us to have the 'ticket' for our colloquium next year. Yipeeee...

...and here we are at the book launching, Friday December 16th, 2011 at NgopDul



Opening speech by Dr Dede Mulkan and give-in ceremony









Dr Dede Mulkan is signing my book :)





This book may not be a perfect one. But we have learnt many things through the completing process of it. Therefore we'd like to express our huge thanks for FIKOM UNPAD: Dr Agus Rahmat, Dr Atwar Bajari, Dr Eni Maryani, Dr Edwin Rizal, Dr Ninis A Damayani and those who were encouraging and helping us during the completion of this book that their names not on this list.

A special gratitude is directed to Dr Dede Mulkan, a lecturer but also a tutor who has given us this precious experience, which was not only physically we can hold it as a book, but also the spirit, encourage, acceptance and motivation inside so that we could learn and develop our knowledge and real experience to be a writer at the first steps in our campus life in FIKOM, UNPAD, Bandung. We do hope this book would give us inspiration and motivation to write more and more in the future. So we would improve our knowedge and writing skills at the same time.

One more thing, copies of this book are very limited. Yet I'm sure it will be needed by those who are taking Library and Information Studies. So if you are interested in this book, do not hesitate to contact me and try your luck in having this one for your own copy :)

Note:
Most photos are taken from Angga Hadiapurwa's collection (his FB and private collection) and from Dr Dede Mulkan's collection (from his FB accounts and private collection)
Thank you Gents:)

Friday, October 14, 2011

Farewell... so long Pak John*

I have been asked by HR Manager to deliver a testimony on behalf of Host National Staff at this special event with Pak John. I wish I could say no, but then I decided not to because I actually have something to share with you all today. So I hope you don’t mind having me standing here on your behalf to share on what I have learnt from Pak John during his working time here in BIS.

I can’t remember when the first time I met Pak John. Since I don’t have direct working line with him. Yet I was querying what a Business Director actually does, and what things become his businesses that he deals with from the various jobs in this school. Well, of course there were some times for me to visit him in his office standing at his office door, waiting until he finished type up with his 11 fingers.

He always welcomes me though, even when he said he was busy and didn’t have time to talk to me. But it ended up with him listening to me. Pak John would patiently listen to my unstructured story basically because of my emotion talked further ahead than my words which came out of my mouth. Although he sometimes disagreed me, I was quite happy left his office because of his willingness to listen. Lesson number one: Listen, eventhough you’re not in it.

I have been working in this school for 16 going to 17 years. During my time, I’ve never noticed a ‘bule ‘ who shows his/her deep concerns on Host National Staff welfares like Pak John does. We used to have one Union, eventhough it has now been developed into two, which is fine with me as I believe that the more the merrier. But I see there are some changes relates to our rights and obligations. Regardless whether we reached mutual agreement or not, there are always opportunities to talk, to share, to raise our opinions and to give feedbacks from both parties, the school and its employees. At this special moment, I would like to extend my sincere gratitude to you pak John for always be there for Host National Staff.

Pak John also has taught me how to celebrate success in your achievement. I remember when I came to his office asking for his support on behalf of The British International School on a library international workshop, I could see and felt his full support on what library had prepared for that prestigious workshop in 2008. He’s always there to support. Lesson number 2: be there to support your colleagues. Pass on the spirit to them.

Until I got an invitation to attend a middle management meeting on Monday morning about a month ago. Pak John announced that he was leaving and he had mentioned about the job delegations during his preparation time before he leaves
on October 14th.

Why so sudden? I wasn’t dare enough to ask that question to him, until I met him personally in his office few days after his announcement time. Well I didn’t ask that question either. I told him that one day before he made his announcement, I was thinking that I was the one who would decide to quit the job. But to my surprise that the next morning, it was pak John who has made that decision. So, we talk and talk until I realize that after what happened to me in the past, and without knowing what happen to the future at that time, I learnt the meaning of a freedom. A freedom which was given to you to choose which way you wish to take when you realize that you have reached an end of a journey. That is lesson number 3.

Now, professionally we split in here Pak Pak John. Although I know our friendship would never end. You have decided what’s your next step ahead and I choose mine to stay in here at BIS for a while.

On behalf of all Host National Staff, I wish you all the best for your future, enjoying your full time father and husband, and be ready to challenge the road ahead, as what I hear from a television commercial, a child said… life is an adventure. Good luck Pak John.


From left to right: Kiki, Widy, myself, Pak John, Ibu Tuti (pak John's wife), Susan and Stephen (Pak John and Ibu Tuti's son).

* This is the original speech I have prepared for Pak John's Farewell Party held on Thursday October 13th, 2011. I delivered it in bahasa Indonesia as requested by HR Manager.

Tuesday, August 30, 2011

Marquerite Curtin: seniman berbakat yang tertarik dengan sejarah

Salah satu program Konferensi IASL di Jamaica yang saya hadiri bulan Agustus 2011lalu adalah Author Breakfast. Ini pengalaman pertama saya mengikuti program ini selama beberapa kali mengikuti konferensi internasional IASL. Bertempat di Mona Visitor's Lodge, yang masih berada dalam kampus University of West Indies, sebuah ruangan dengan beberapa meja bundar yang diatur dengan beberapa kursi disekitarnya yang telah tertata untuk jamuan makan pagi.

Ketika acara akan dimulai, peserta dipersilakan duduk, dan bebas memilih akan duduk di meja mana. Di tiap meja telah tertulis nama pengarang yang akan menemani sepanjang acara ini.

Saya memilih meja di tengah ruangan, dan duduk berdampingan dengan Ibu Marquerite Curtin. Sebelum acara dimulai saya sempat bincang-bincang singkat dengan beliau. Ibu Curtin tadinya adalah guru [ternyata, pengarang wanita yang hadir pagi itu, kebanyakan profesi asalnya adalah guru]. Selain itu, Ibu Curtin juga mempunyai talenta seni yaitu melukis. Kelebihan ini ia simpan secara pribadi, dan kemudian digunakan untuk merancang sampul muka buku-buku terbitannya.

Profesi guru ia tinggalkan untuk kemudian bekerja pada pemerintah di Kementerian Pendidikan Jamaica sebagai editor dan peneliti. Ia juga pernah menjabat sebagai Director of Culture, dan menghabiskan sekitar 6 tahun untuk keluar dari kota Kingston lalu menetap di St Lucy [Capitol Hanafor] dan bekerja di sebuah museum disana. Ketertarikannya pada sejarah berawal saat ia mulai bergelut menjadi arsiparis dan menemukan catatan-catatan historis yang mengagumkan saat ia bekerja di Parish Town. Akhirnya ia memutuskan untuk menulis sejarah bagi anak-anak.

Marquerite Curtin


Salah satu buku nya


beberapa judul bukunya dalam poster


Acarapun dimulai. Dr. C. Shelley-Robinson membuka acara ini dan mengundang salah satu rekannya untuk berdoa. Kemudian Dr Robinson memperkenalkan lima pengarang yang hadir saat itu. Sambil menikmati menu yang disediakan, salah satu pengarang, Mrs Patricia Cuff-storyteller dan pengarang, maju ke depan dan bercerita tentang salah satu cerita khas Jamaica, denga tokoh Anansi.

Bersama Ibu Patricia Cuff


Setelah itu, Mrs Diane Bown - pengarang buku untuk anak-anak, memberikan narasinya. Performance terakhir disajikan oleh Spicy Finger, performance poet.

Acara pun selesai, dan kami dipersilakan untuk melihat display hasil karya para pengarang yang hadir saat itu dan berbincang-bincang dengan mereka. Sayangnya, waktu yang pendek mengharuskan peserta untuk bergegas meninggalkan ruangan dan berjalan menuju tempat konferensi untuk acara seminar selanjutnya.

Oya, laporan makanannya ada di sini.

Wednesday, August 03, 2011

Literasi Media dan Informasi?

Pertanyaan di atas terus muncul di kepala saya saat saya mengikuti tiga hari, well, dua setengah hari tepatnya, workshop yang diadakan pada tanggal 26-28 Juli 2011 di Universitas Indonesia, Depok. Workshop yang bertajuk Pengenalan Kurikulum 'Literasi Media dan Informasi untuk Guru' ini diselenggarakan dengan dukungan penuh UNESCO dan bekerja sama dengan Yayasan Pengembang Media Anak (YPMA) dan Departemen Ilmu Komunikasi, FISIP, UI.Panitia menyediakan dua versi bahasa, bahasa Inggris dan bahasa Indonesia, buku yang berjudul Media and Information Literacy Curriculum for Teachers dan Literasi Media dan Informasi Kurikulum untuk Para Guru. Indonesia adalah negara pertama yang menyelenggarakan workshop untuk memberi masukan terhadap terbitan ini, bahkan menjadi negara pertama juga yang mempunyai versi bahasa nasional-nya. Salah satu penulis dari kumpulan modul ini yaitu Ramon Tuazon dari Filipina, menjadi pembicara kunci selama tiga hari workshop. Beliau memberi penjelasan tentang isi buku ini, khususnya modul-modul yang ada di dalamnya.

Selain Ramon, ada dua nara sumber dari Indonesia di hari kedua, yaitu Ibu Utami Hariyadi, dosen dari Departemen Ilmu Perpustakaan, FIB, UI dan Bapak B.Guntarto, ketua YPMA. Ibu Utami mengupas topik literasi informasi, yang juga merupakan salah satu mata kuliah di Departemen Ilmu Perpustakaan. Pak Guntarto mengangkat isu dampak negatif media, khususnya televisi, terhadap pertumbuhan anak-anak. Salah satu tayangan televisi yang ditayangkan dalam sesi beliau adalah anak-anak yang menjadi korban temannya akibat bermain smack down . Isu tayangan acara ini pernah muncul beberapa waktu lalu sampai akhirnya tayangan ini dilarang di Indonesia.

Peserta yang berjumlah kurang lebih empat puluh orang, dibagi menjadi tiga kelompok diskusi untuk membicarakan topik-topik dari buku kurikulum ini. Kebanyakan peserta adalah guru, staf YPMA, beberapa dosen dari Departemen Ilmu Komunikasi FISIP UI, Prodi Teknologi Pendidikan FIP UNJ, Subdit Pembelajaran Direktorat Pembinaan SMP, PGRI, Dinas Pendidikan Pemprov DKI Jakarta, dan dua orang pustakawan [Pak Arsidi dari Yogyakarta dan saya sendiri yang juga mewakili APISI]. Setelah diskusi yang dituntun oleh pertanyaan yang sudah disiapkan panitia,setiap kelompok diberi kesempatan untuk menyajikan hasil diskusi kelompoknya. Saat tanya jawab dalam sesi inilah para peserta memberi masukan terhadap modul-modul yang menjadi pembahasan kelompok.

Saya masuk dalam kelompok 2 yang mendiskusikan Modul 4, 5 dan 6. Kelompok kami cukup aktif dan sepakat untuk mengubah urutan ke-tiga modul tersebut menjadi Modul 6 [New and Traditional Media], Modul 4 [Languages in Media and Information] and Module 5 [Advertising]. Kelompok kami melihat bahwa buku kurikulum ini sulit dipahami terutama istilah-istilahnya dan mengusulkan agar pemberian materi dalam kurikulum ini diberi jenjang, misalnya jenjang Dasar untuk konsep dasar yang menyeluruh serta jenjang Lanjutan yang memberi kesempatan aplikasi pemanfaatan media lebih jauh lagi. Timbul juga pertanyaan, kepada siapa kurikulum ini tertuju?

Berikut adalah komentar pribadi saya tentang acara ini.

Pertama:
Setelah sekian tahun berkecimpung dalam promosi literasi informasi, saya melihat bahwa kurikulum ini jauh lebih tepat disebut sebagai Media Literacy Curriculum for Teachers karena hampir seluruh modul membicarakan tentang media sementara pembahasan literasi informasi tidak dibahas lebih dalam lagi di beberapa modul yang ada, misalnya modul 8 dan sedikit di module 1. Untuk diketahui, daftar isi dari buku kurikulum ini adalah sebagai berikut:

Part 1: Curruculum and Competency Framework
Part 2: Core and Non-Core Modules, secara garis besarnya yaitu:
* Module 1: Understanding Media and Information Literacy: an orientation
* Module 2: Understanding The News, Media and Information Ethics
* Module 3: Representation in Media and Information
* Module 4: Languages in Media and Information
* Module 5: Advertising
* Module 6: New and Traditional Media
* Module 7: Internet Opportunities and Challenges
* Module 8: Information Literacy and Libray Skills
* Module 9: Communication, MIL and Learning A Capstone Module
Non core Modules:
* Module 10: Audience
* Module 11: Media, Technology and The Global Village
* Module 3 Unit 5: Digital Editing and Computer
* Module 4 Unit 4: Camera shots and angles-conveying meaning
* Module 5 Unit 5: Transnational Advertising and 'Superbrands'


Kedua:
Saya mencoba memahami 'good will' dari UNESCO untuk mengkombinasikan literasi media dan informasi sebagai sebuah gerakan baru. Namun saya melihat adanya kerancuan makna dari dua topik yang berusaha disandingkan bersama ini, apalagi kurikulum yang ada kebanyakan adalah modul-modul media literasi.

Ketiga:
Hal yang mengganjal saya selama tiga hari di workshop ini membuat saya ingin mengangkat perbedaan dari kedua literasi ini.

Literasi informasi:
- diawali oleh adanya sebuah masalah yang harus dipecahkan, diikuti serangkaian keterampilan pemanfaatan informasi dengan beretika, kemampuan untuk membagikannya, mengevaluasi proses serta isi nya dan mengambil makna dari keseluruhannya.
- seseorang bergerak dengan maksud dalam proses berinteraksi dengan informasi. Hal ini tentu saja berimbas saat ia menggunakan media dalam penelusuran informasi yang ia cari
- pemecahan masalah ini dapat terjadi dalam situasi formal akademik maupun non-formal dalam kehidupan sehari hari
- seseorang hendaknya memiliki keterampilan ber-literasi media, komputer, budaya, perpustakaan dan literasi pendukung lainnya dalam proses pemecahan masalah tadi.

Literasi media:
- seseorang tidak harus berangkat dengan sebuah masalah yang harus ia pecahkan saat ia berinteraksi dengan media
- seseorang perlu menjadi media literate person saat ia menerima informasi yang disampaikan oleh beragam media, baik itu media tradisional maupun media baru
- seseorang, khususnya anak-anak, perlu diajarkan menjadi seorang media literate-person agar terhindar dari efek negatif yang ditimbulkan dari informasi yang dihantar oleh beragam media ini
- seseorang bisa saja menerima dampak informasi yang ia terima dengan tidak sengaja, dan itu akan berdampak pada perkembangan karakter pada anak khususnya

Jadi, literasi informasi memperlengkapi siswa dalam keterampilan untuk menjadi pembelajar seumur hidup dan mandiri sedangkan media literasi lebih condong kepada pendidikan karakter pada anak-anak dan bagi orang dewasa, menjadi salah satu persyaratan untuk menjadi information literate person.

Kesamaan keduanya adalah: keduanya perlu diajarkan sedini mungkin sejak anak-anak, karena keduanya akan menolong mereka untuk berpikir kritis dan mandiri.

Lepas dari itu semua, saya menyambut baik inisiatif UNESCO, YPMA dan Departemen Ilmu Komunikasi UI dalam penyelenggaraan workshop ini. Saya melihat hal ini membawa kontribusi besar dalam pendidikan di Indonesia.

Peserta dan Panitia saat berkunjung ke Perpustakaan UI, Depok

Tuesday, July 05, 2011

Mengapa saya menjadi pustakawan?

Pertanyaan ini diungkapan Blasius Sudarsono saat mengawali Kuliah Umum APISI – ISIPII tentang Kepustakawanan pada hari Senin, 4 Juli 2011 di Aula PDII LIPI jalan Gatot Subroto, Jakarta. Lebih lanjut, Blasius yang pernah menjabat sebagai Kepala PDII LIPI tahun 1990 – 2001, mengungkapkan arti dan makna kepustakawanan dari pendekatan kebahasaan dan filosofis. Pemahaman tentang kepustakawanan ini dapat dianalogikan sebagai bagian tumbuhan yaitu akar dan puncak. Akar yang mengandung makna fungsi yang tidak tergantikan dan puncak sebagai puncak pertumbuhan dari pustakawan.

Ada empat pilar yang disebutkan Blasius sebagai benih kepustakawanan yaitu 1) panggilan hidup; 2) semangat hidup; 3) pelayanan dan 4) kegiatan professional. Beliau juga menegaskan bahwa unsur professional pustakawan disetarakan dengan kemampuan dan sisi lainnya adalah kemauan.

Ketika ditanya salah satu peserta tentang apa yang membuat Blasius setia menjadi pustakawakan selama 38 tahu, ia menjawab karena kesediaan menjawab YA pada panggilan hidupnya untuk menjalani profesi ini.

Menyambung profesi sebagai pilihannya, Blasius menyebut salah satu tokoh pustakawan Indonesia, Luwarsih Pringgoadisurjo yang memperkenalkan profesi ini padanya. "Kuliah umum kali ini merupakan bentuk tribut saya pada beliau karena hari ini [4 Juli 2011] genap 17 tahun beliau meninggalkan kita semua", ungkap Blasius. Siapa Ibu Luwarsih Pringgoadisurjo bisa dilihat disini.

* Blasius Sudarsono MLS saat membawakan kuliah umum

Salah satu isu yang menurutnya patut menjadi perhatian para pustakawan saat ini adalah Kode Etik Pustakawan yang perlu digarap dengan serius. Berharap kegiatan Kuliah Umum ini terus berlanjut, Blasius menghimbau kaum muda untuk menjadi penggerak agar kegiatan berbagi ilmu ini berkelanjutan.

Blasius tidak memberikan kesimpulan namun kuliah pagi ini ditutupnya dengan pertanyaan: akan menjadi manusia pustakawan seperti apakah aku ini?

Friday, June 24, 2011

Write about what you know [Phillip Gwynne]

Write about what you know is one writing advice that Phillip Gwynne mentioned during his session with students of Year 7, 8 and 9 in British International School, Tangerang, Banten on Friday June 24th, 2011.

Phillip is the author of few books and he won several awards for his works. He was invited to give session to those students with relation of his books Deadly Unna? This book is about indigenous culture, racism in sport and the ethics involved in these queries and it has been made into a movie called Australian Rules in 2002. During his childhood in Point Victoria, Australia, Phillip has grown up in environment to which racism was clearly happening to Aboriginal people.

Phillip shared his life stories as professional footballer, computer programmer and finally an author. Phillip has always known that he had potential in writing. His English teacher once telling him when he was a student, although Phillip didn't take this too seriously.

Another advice Phillip said about writing was most writing is re-writing. It means that once we complete the first draft, we would then spend more time in revising it. Phillip was completing first draft of Deadly Unna very quickly and finished the whole book in 8 months.

Back to a question, so how do I start writing? Phillip said, setting write on the page!

Friday, April 08, 2011

Writing is not a magic, you need to practice it [Stewart Ross]

BIS has been fortunate to have an award winning author, Stewart Ross again to celebrate Book Week program this year. Stewart has visited BIS couple years ago and he dedicated his recent book called 'Boudicca, guilty or innocent?' to all pupils and staff at The British International School, Jakarta.

Stewart has been scheduled to talk and give writing workshops to students at BIS. He shared his writing experiences. I found his session very entertaining with spontaneous interactive with students, yet lot of tips and information we got during the session.
There are five elements in a good writing piece:
1. Correct grammar, spelling and punctuation
2. Clear: if you doubt it, cross it out, keep it short,keep the readers interested in
3. Colourful: be creative, imagine that you are a camera that focusing and zooming in the object, getting closer and give more details in writing
4. Original
5. Varied

Reading and researching are two preliminary things he does in a week before writing. Stewart would spend about a week for writing and would produce 1000 words a day.

However, he spent three years time for producing a complicated book like his recent non fiction book, called Into the Unknown. So in general, Stewart would spend between three weeks to three years in completing his writing, depends on the type and difficulty a book is.

Once a piece of writing finishes, he would read it himself in three times, then he would pass it to his daughter to read it and other people as well for any feedbacks. Make sure you give it to the person who will give you their honest opinon, not just a simple good encouragement words.

Today I've learnt alot from Stewart's experience in creative writing. Having had Stewart sit on my office chair for his pizza lunch, I hope his writing skills and his speaking talent would be contagious :)

Wednesday, March 16, 2011

Library Induction untuk kelas 12

Akhirnya, kesempatan untuk memberikan library skill dalam konteks keterampilan penelitian untuk Kelas 12, terbuka bagi saya. Ini karena manajer perpustakaan sekolah saya berhalangan akibat padatnya jadwal mengajar beliau. Sesi yang diharapkan adalah refreshment tentang pengetahuan perpustakaan dan sedikit keterampilan penelitian kepada Year 12. Selanjutnya, sudah dapat ditebak apa yang terjadi selanjutnya, tugas ini diteruskan pada saya.

Bagi yang kurang familiar dengan program Diploma IB, saya jelaskan sedikit tentang Extended Essay. Program Diploma, IB (International Baccalaureate), menyiapkan para siswanya untuk siap masuk ke dunia universitas dan mengajarkan mereka untuk mempertanyakan pertanyaan yang menantang, belajar bagaimana caranya belajar, mengembangkan 'rasa' identitas dan budaya mereka, serta mengembangkan kemampuan berkomunikasi dan memahami negara dan budaya lain. Tiga program yang harus diselesaikan oleh siswa IB program Diploma untuk kelas 12 dan 13 adalah: Extended Essays, Theory of Knowledge dan CAS.

Extended Essay adalah tugas penelitian yang harus dituntaskan dalam masa belajar satu tahun (dimulai di Year 12 dan selesai di Year 13. Jadi, kalau Year 12 saat ini sudah mulai tugas EE, maka tahun depan, waktu yang sama, mereka sudah harus mengumpulkan tugas ini untuk diperiksa oleh pemeriksa yang sudah ditentukan oleh IBO). Persyaratan EE ini adalah: laporan penelitian ini tidak lebih dari 4000 kata yang memuat topik dari minat individu siswa serta dikerjakan dalam proses penelitian mandiri dengan tuntutan kualitas keterampilan tulisan seperti yang diharapkan di tingkat universitas.

Nah, Koordinator Extended Essays meminta perpustakaan untuk memberikan satu jam sesi penyegaran tentang bagaimana perpustakaan Dickens mendukung kegiatan penelitian Year 12 ini. Akhirnya saya memutuskan untuk mengadakan pertemuan dengan Koordinator EE.

Hasil Pertemuan

Dari pertemuan singkat ini, saya mendapat sedikit gambaran tentang apa yang diharapakan Koordinator EE dari sesi perpustakaan, yaitu:

1. Research Skills, maksudnya adalah bagaimana para siswa menangani informasi yang begitu banyak di sekeliling mereka. Apalagi sudah menjadi kebiasaan bagi mereka untuk mendapat informasi lewat Blackberry mereka. Jadi, perolehan informasi hanya sejauh kemana mereka meletakkan BB-nya.

2. Library collection, Koordinator EE merasa bahwa siswa perlu diingatkan kalau perpustakaan juga punya koleksi buku-buku dan majalah yang mereka dapat gunakan untuk kebutuhan informasi mereka. Jadi mereka nanti tahu bahwa googling bukan satu-satunya cara perolehan informasi untuk penyelesaian EE mereka.

3. Finding information, Koordinator EE menyebutkan bagaimana cara siswa memperoleh informasi dan memvalidasi informasi yang mereka peroleh, khususnya saat mereka menggunakan search engine di internet.


Mempersiapan Bahan

Saya mempunyai waktu lima minggu untuk menyiapkan bahan presentasi dengan durasi 60 menit dari bahan-bahan hasil diskusi di atas. Malahan waktu ini saya prediksikan akan berkurang dengan adanya masukan dari Koordinator EE bahwa saya harus membuat para siswa ini, do something.

Awalnya saya sudah mempersiapkan kuesioner untuk kelas 13 yang sudah melewati proses pembuatan EE mereka untuk mendapatkan masukan tentang hal-hal apa saja yang mereka alami dalam masa itu. Saya juga sudah menyiapkan kuesioner untuk kelas 12, untuk mendapatkan gambaran bagaimana kemampuan penelitian mereka saat itu.

Namun, saya agak ragu dengan proses penyebaran dan pengumpulan datanya, karena saya harus melakukan pendekatan ekstra ke semua tutor kelas 12 dan 13, apalagi harus disesuaikan dengan assembly timetable mereka.

Saya putuskan untuk menunda penyebaran kuesioner ini dan fokus pada persiapan bahan. Sumber-sumber yang saya gunakan sebagai bahan referensi persiapan adalah:

- Bahan presentasi A Guide to Research Skills yang pernah saya bawakan beberapa tahun lalu
- Research Skills for Students DVD Series yang diproduksi oleh Schlessinger Media, Wynnewood, Pensylvannia, US, yang terdiri dari enam judul:
- Avoiding Plagiarism
- Evaluating Sources
- Media Literacy
- Organiszing Research
- Presenting & Communicating Research
- Searching the Internet

- Beberapa website dari UC Berkeley tentang Teaching Library Internet Workshop; Cornell Library tentang Five Criteria for Evaluating Web pages
- Easybib, untuk informasi tentang membuat Bibliography, Footnote, Reference. Saya bahkan diberikan akses gratis untuk trial . Berharap mereka dapat memanfaatkannya dengan maksimal.

Berikut ini adalah rencana topik yang akan saya masukkan dalam presentasi saya nantinya. Secara keseluruhan, saya akan membagi dua topik besar yaitu:

1. Tentang Perpustakaan Dickens, yang mencakup informasi tentang:
a. Koleksi
b. OPAC: bagaimana cara menggunakannya. Link akses nya saya buat di VLE sekolah, jadi mereka bisa menggunakannya kapan saja dan dimana saja.
c. Layanan Perpustakaan
d. Extended Essays: saya menyiapkan rangkuman hasil EE di selama ini per mata pelajaran.

2. Tentang Penelitian, yang mencakup informasi tentang:
a. Evaluasi website
b. Tips tentang memanfaatkan Google dalam mencari informasi, yang bahannya saya peroleh dari hasil sharing Maria Fe saat pertemuan IB Librarian di Sekolah Pelita Harapan
c. Bagaimana memanfaatkan easybib.com dalam membuat quotation dan bibliography. Saya melihat ini penting untuk menghindari plagiat.

Saya menghasilkan 32 lembar slide yang membosankan. Untuk mendapatkan feedback, saya minta salah satu sahabat saya untuk membacanya. Komentarnya adalah terlalu banyak halaman slidesnya - dengan pertimbangan 30 menit presentasi-, dan para siswa kemungkinan besar tidak mendapatkan apa-apa setelah sesi saya berakhir.

Komentarnya membuat saya terpicu untuk memperbaiki dan menghasilkan presentasi sebaik mungkin. Akhirnya, saya berhasil meringkas presentasi pertama menjadi 16 slides powerpoint yang lebih menarik.

The D day

Sesi untuk kelompok pertama, sekitar 32 siswa kelas 12 duduk mendengarkan saya presentasi. Kira-kira 30 menit saya habiskan waktu untuk berbicara di depan, dan 30 menit selanjutnya, saya meminta mereka untuk mengerjakan tugas yang sudah saya siapkan worksheet nya. Lembar kerja ini berisi 4 pertanyaan untuk mereka isi yaitu:

- Research Question: pertanyaan penelitian yang sudah mereka buat
- Keywords List: daftar kata kunci untuk penelusuran mereka baik di OPAC maupun di search engines dari topik penelitian mereka
- Sources from the library: Sumber-sumber informasi dari perpustakaan Dickens yang akan mereka gunakan untuk penelitian mereka
- Websites: alamat situs yang akan mereka gunakan dan yang nantinya dapat mereka pakai sebagai latihan untuk menggunakan easybib.

Worksheet ini mereka kumpulkan diakhir sesi untuk saya olah lebih lanjut nanti.

Beberapa hari kemudian, Koordinator EE datang kepada saya dan mengatakan para siswa mendapatkan sesi saya berguna. Beberapa diantaranya mendapatkan sumber-sumber informasi yang mereka perlukan di perpustakaan. Ia menginginkan agar hal yang sama saya bagikan di kelompok kedua di minggu selanjutnya. Senang rasanya mendapatkan feedback positif dari hasil kerja keras yang sudah kita buat.

Sebagai penutup, berikut ini beberapa slides dari presentasi saya yang saya ambil sebagai contoh. Sebelah kiri adalah bagian dari 32 slides 'gagal total' pertama dan sebelah kanan adalah perbaikannya. Terima kasih untuk Dape yang membantu saya mengutak-atik slides ini hingga saya bisa menyajikannya disini dengan mudah.











Friday, March 04, 2011

John Danalis

Hari Jumat 25 Februari 2011, BIS mendatangkan seorang penulis yang juga ilustrator dari Australia, John Danalis untuk berbicara di depan siswa kelas 9 dan 12. Secara khusus, John membagikan cerita tentang proses penulisan buku kisah nyata yang inspiratif berjudul Riding the Black Cockatoo.

Buku ini berawal saat John mengambil mata kuliah penulisan kreatif di kampusnya dan menceritakan tentang tengkorak Aborigin yang terpajang di rak diatas perapian rumah keluarga mereka, yang dipanggilnya 'Mary'. Tengkorak itu sudah menjadi bagian keluarga Danalis, hingga suatu saat John dewasa bertanya tentang asal muasalnya dan terpikirkan olehnya untuk mengembalikan ke tempat asalnya. Buku ini bercerita tentang perjalanan mengembalikan 'Mary' ke tempat asalnya ke suku Aborigin.

Suku Aborigin menerima dengan penuh suka cita, karena mereka sangat menghargai nenek moyang mereka. John serta keluarganya diterima dengan hangat dan penuh hormat serta rasa sukacita yang dalam. John diberikan mantel khas yang terbuat dari kulit hewan possum. Mantel kulit possum merupakan pakaian penting dari suku Aborigin sama pentingnya dengan harta pusaka mereka. John diingatkan melalui mantel ini, untuk menyebarkan nuansa hubungan yang erat lewat persahabatan, rasa hormat dan penghargaan dari kaum Aborigin kemana pun John pergi. Dikatakan oleh salah satu suku ini, rasakanlah kehangatan dan kehalusan bulu possum ini sama seperti kehangatan dan kehalusan dari masyarakat suku Aborigin.

Dan.....ya, saya merasakan kehangatan, kelembutan dan kehalusannya.

--Saya, Stefany dan John Danalis --

Konon, untuk satu mantel ini membutuhkan 36 ekor possum.

(http://outbackcooking.blogspot.com/2011_01_01_archive.html)

Kasihan, mudah-mudahan si hewan lucu ini tidak kemudian jadi hewan langka ya.
Tapi asli loh, hangaaattttt, lembuuuutttt, halluuusssss.....

Wednesday, January 12, 2011

Literasi Informasi dalam Konsep Do It Yourself [DIY]:

oleh Hanna Latuputty

Pendahuluan

Dalam UU No 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional disebutkan bahwa salah satu tujuan Pendidikan Nasional RI adalah mempersiapkan peserta didik menjadi warga negara yang bertanggung jawab. Disebutkan pula, bahwa prinsip penyelenggaraan pendidikan adalah mewujudkan manusia pembelajar seumur hidup. Untuk mewujudnyatakan ke dua hal di atas, semakin terlihat bahwa peran pendidik semakin penting dalam memberikan simulasi pembelajaran mandiri pada para peserta didik. Pada kenyataannya di beberapa sekolah saat ini masih terdapat beban pelajaran yang terasa berat.

Hal ini menjadikan pendidik harus memanfaatkan waktu pelajaran yang tersedia sebaik-baiknya agar semua target pelajaran dapat tercapai. Dengan demikian kegiatan belajar mengajar (KBM) menjadi suatu kegiatan mengejar target ketuntasan bahan pelajaran dalam kurun waktu yang telah ditentukan dan cenderung melupakan esensi belajar itu sendiri. Dijumpai dalam sebuah kegiatan kelas, bahwa para peserta didik ’hanya’ perlu menghafal pelajaran yang diberikan, tanpa melewati proses pemahaman isi dan latihan berpikir logis serta menyerapnya dengan mengaitkan pelajaran itu dalam kehidupan sehari-hari. Dalam menciptakan suasana belajar yang ideal untuk mencapai tujuan pendidikan agar peserta didik terampil dalam memecahkan masalah dan menjadi pembelajar seumur hidup, pendidik bukan lagi menjadi satu-satunya sumber informasi yang ’menyuapi’ bahan pelajaran pada peserta didik.

Pendidik hendaknya memberikan pengalaman yang seluas-luasnya kepada peserta didik untuk mencari sumber – sumber informasi yang menolong mereka untuk memecahkan permasalahan mereka dan menemukan jalan keluarnya. Dapat dibayangkan betapa sulitnya pendidik dan peserta didik yang tidak mempunyai sumber-sumber informasi dalam proses pencarian jalan keluar untuk persoalan [baca: tugas/projek sekolah] yang mereka hadapi. Pendidik selaku fasilitator kegiatan belajar mengajar juga akan kesulitan memberikan simulasi belajar yang menantang dan merangsang daya pikir dan kreatifitas peserta didik, jika mereka tidak diberikan sumber-sumber yang cukup untuk mencari jalan keluar persoalan mereka.

Literasi Informasi dan Orang yang Melek Informasi

Literasi informasi sebagai sebuah perangkat keterampilan untuk memecahkan masalah dan mencari jalan keluarnya melalui pemanfaatan informasi yang diterapkan dengan efisien dan beretika, merupakan sebuah alternatif kegiatan belajar mengajar di sekolah. Literasi informasi juga menjadi sebuah alat untuk melatih peserta didik menjadi pembelajar seumur hidup di bangku pendidikan formal.

Orang yang sudah memiliki keterampilan literasi informasi adalah orang yang mempunyai kemampuan untuk mengetahui kapan ia memerlukan informasi, kemampuan untuk menemukan, mengevaluasi serta menggunakan informasi itu dengan efektif dan beretika.

Orang yang melek informasi adalah mereka yang tahu bagaimana caranya belajar dan menjadikan kegiatan belajar menjadi life style dalam kehidupan mereka. Literasi informasi merupakan keterampilan yang mempersiapkan peserta didik menjadi pembelajar seumur hidup. Pembelajar seumur hidup mengandung makna bagaimana peserta didik ini nantinya memiliki kecakapan dalam bertahan hidup.

Literasi Informasi dan DIY

Dalam kaitan menjadi pembelajar seumur hidup, ada sebuah sebuah budaya yang berkaitan dengan penerapan kecakapan hidup [living skills] yaitu Do It Yourself [DIY]. DIY merupakan sebuah budaya gerakan untuk mengerjakan sesuatu. Kegiatan pengerjaaan sesuatu ini mencakup penciptaan, perbaikan dan modifikasi tanpa bantuan tenaga ahli dengan memaksimalkan bahan yang tersedia di lingkungan sekitar. Misalnya, membetulkan perangkat rumah tangga atau mesin, elektronik, seni, keterampilan atau sekedar hobi.

Pada tahun 1950-an, DIY terkenal hanya sebagai sebuah metode bagaimana membetulkan kerusakan di rumah tanpa bantuan ahli. Dari sini, konsep ini berkembang dan menyentuh bidang keterampilan tangan, dan meluas menjadi gaya hidup seperti bike to work, home power, mobil ramah lingkungan, dan sebagainya. Di bidang media dan entertainment, dikenal dengan gerakan “indie” yaitu kegiatan membuat dan memasarkan sendiri hasil karya musik, film atau buku dengan tidak menggunakan jaringan penerbit atau produser sebagaimana biasanya.

Di dunia digital, gerakan open source (e.g. linux) dan karya kolaborasi seperti wikipedia mulai digandrungi. Ciri khas dalam kegiatan DIY ini adalah menyenangkan, menarik, mudah, harganya murah, mengandung unsur berbagi dan bekerja sama, serta menyentuh ranah ramah lingkungan dengan prinsip re-use, reduce, recycle. Dalam dunia pendidikan, semangat DIY akan menjadi lebih sempurna jika peserta didik memiliki kecakapan dalam menggunakan informasi untuk memecahkan masalahnya sebelum ia menciptakan sesuatu sebagai solusi permasalahan yang dihadapinya. Berikut ini adalah deskripsi peleburan konsep DIY dalam struktur literasi informasi dengan menggunakan model Empowering 8:

1.Pengidentifikasian [Identify]
- Peserta didik mengidentifikasi permasalahan yang membutuhkan solusi
- Peserta didik mengidentifikasi bentuk akhir dari solusi tersebut
- Peserta didik mengidentifikasi kata kunci dan merencanakan strategi penelurusan informasi yang dibutuhkan, termasuk sumber-sumber informasi apa yang akan digunakan nanti

2. Pengexplorasian [Explore]
- Peserta didik mulai mengeksplorasi informasi yang dibutuhkan
- Peserta didik melakukan wawancara, atau metode pengumpulan data di luar dari informasi yang diperoleh di atas, bila perlu

3.Pemilihan [Select]
- Peserta didik memilih informasi yang tepat dan sesuai dengan kebutuhannya
- Peserta didik menentukan mana informasi yang mudah, sulit atau biasa saja Peserta didik mencatat informasi yang diperlukan tadi dalam bentuk visual organizer, misalnya Peserta didik mengumpulkan sitasi yang cocok untuk keperluan akademisi

4. Penyusunan [Organise]
- Peserta didik memilih informasi yang sudah terkumpul dari proses seleksi di atas
- Peserta didik menyusun informasi yang dipilih tadi dalam susunan yang logis

5.Penciptaan [Create]
- Peserta didik menghasilkan suatu produk sebagai jawaban atas permasalahan diatas melalui informasi yang diperoleh

6. Penyajian [Present]
- Peserta didik membagikan hasil temuannya dalam lingkup formal

7. Penilaian [Assess]
- Peserta didik menerima masukan dari jejaringnya

8. Penerapan [Apply]
- Peserta didik memformulasikan ulang hasil ciptaannya dengan masukan itu serta menerapkan solusinya.

Dari proses diatas, tampak jelas, pada langkah ke lima, yaitu proses penciptaan, ada unsur penting yang sangat mendukung dalam memberi warna solusi yang ditemukan, yaitu KREATIFITAS. Kreatifitas peserta didik akan MEMPERKAYA hasil temuannya disamping beragam informasi terpilih yang sudah disusun sebelumnya.

Disinilah korelasi yang sangat dekat antara langkah pertama yaitu identifikasi produk akhir dari pemecahan masalah ini dengan proses penciptaannya. Dalam konteks kecakapan hidup, DIY mengembangkan suatu sikap optimis untuk bisa melakukannya [Yes I can do it] dengan menerapkan sikap hidup sederhana [karena semangat DIY mengandung unsur keramahan alam, maka pemanfaatan benda disekitar lingkungan menjadi prioritas sebelum proses pengadaan material yang dibutuhkan secara langsung].

Pada saat yang sama, DIY mendorong terciptanya suatu semangat menciptakan hal yang baru daripada menggunakan hal yang ada atau membeli yang sudah ada. Dalam konteks menjawab tantangan jaman atas tuntutan sikap ramah lingkungan, DIY juga mendukung peserta didik untuk berkontribusi secara nyata dan berpartisipasi aktif untuk melakukan perubahan dalam komunitas masyarakat lokal, nasional maupun global dalam projek-projek yang nyata.

Dengan demikian, literasi informasi dalam DIY dengan sendirinya membantu peserta didik dalam berpikir kritis dalam memecahkan masalah, mengembangkan kemampuan mengakses dan menganalisa informasi, mengembangkan jiwa yang aktif dan menyesuaikan diri, mengembangkan inisiatif dan jiwa entrepreneurship, merangsang keterampilan menulis yang efektif dalam interaksi dengan informasi sebelum mencapai tahap penciptaan, melatih kerjasama/kolaborasi melalui jaringan yang ada serta merangsang rasa ingin tahu dan imajinasi dalam kaitan memecahkan suatu masalah.

Sumber bacaan:

Aplikasi Literasi Informasi dalam Kurikulum Nasional [KTSP]: contoh penerapan untuk tingkat SD, SMP dan SMA: Hasil diskusi Indonesian Workshop on Information Literacy.
(2008). Bogor: APISI

Latuputty, Hanna. 2006. Penerapan Literasi Informasi Indonesia: Pengenalan terhadap Empowering 8 di sekolah. Presentasi dalam Pertemuan Informal Pustakawan Sekolah ke-3. 26 Agustus di Bogor

Novo, Lendo. 2010. Do It Yourself. Dalam Konferensi Guru Nusantara: Guru Abad 21; Transformasi Menjawab Tantangan Jaman. http://www.konferensigurunusantara.net/download2010.php Diakses tanggal 21 Desember 2010.

Wijaya, Ananta. Do It Yourself. http://www.mesin89itb.net/2009/11/diy-do-it-yourself/ Diakses tanggal 21 Desember 2010.