Friday, October 23, 2009

Hari Kunzru: writing is to give people pleasure and escape people from their confinement

There are many reasons for writers on why they write stories. Hari Kunzru, the author of three books: The Impressionist, Transmission and My Revolutions has his own reason, that writing is to give people pleasure and escape people from their confinement.

At the bright and sunshine day on October 14th, 2009, together with HE Ambassador, Martin Hatfull, and most of BIS important people, Hari were there to read a paragraph of his book, My Revolutions at the opening of The Dickens Library. He also continues to talk to IB students who were fortunate to have him talking and sharing about his life being an author.

It is interesting to find out that Hari has no plan when we writes a book. He just set the points of the story and he just let it flow when he writes it down. He admitted it that he even still have no idea of what the end of the story he's writing at the moment.

When one asked what he would do when he has stucked and has no idea, he said that he just does something else and be back later to continue his writing.

Today, at the opening of The Dickens Library, Hari has inspiring us through his experience of being a writer. To contribute one's life with different point of view and create a different world to them through writing.

If we apply Hari's reason, then can you imagine how many authors live in a library? Then, how many works that you can enjoy and would enrich your life and thought through their writing?

So, what book are you reading now?

Tuesday, October 13, 2009

From the oldies to the newest…from Secondary Library to The Dickens Library…

Wednesday August 5th, 2005 was the first day when we stamped our feet on the new library’s floor. We still had no phone line neither computer connection at that time. But it didn’t reduce our exhilaration with the feeling like we just enter our new house. The smell of painting, new carpet-it was still covered with plastic-, and also smell of the dust were welcoming us to start our new life in this new building. The moving company has helped us with the packing, moving and unpacking our materials. We excitingly set up our collection on the new shelves, unpacking our belongings and tidying it up at our desk. We glad to have our working space together in one place not split like we had last time with the second floor for processing the materials. Well….having heard the plan of build a new library few years ago, we have been so enthusiastic and feel challenging with this moving experience. Watching the outside library building one morning suddenly dragged me to 15 years ago when I started working in Secondary Library.

It was Monday February 14th, 1994 when I started my days working in this library. The library was the one we had previously, with very less of books, magazines, shelves, chairs and tables. It has no windows at that time at the ground floor, and second floor’s windows were covered with dark blue curtains. It was a dark library, I thought. Upstairs was used for keeping the old newspaper, and old magazines, which only few titles we subscribed to. It was not bad as the Secondary school just opened in September 1993 with Year 7- 10 for the first classes. We had our first IB graduation in 1997.


We have been having Maggie Trewavas, Helen Robarts, Marion Causton, Val Bale, Stuart Crouch, Monica Meyer and Stefany Anne Brown who rule the libraries during these times. I’d like also mentioning ibu Erna Wattimena who has starting working in the school when I was still in Junior High School and retired in 2003 who was the first librarian who set up the library since BIS still was in Permata Hijau. The plan to build a new library building has been started during Stuart Crouch’s time. After that, in Monica Mayer’s time, so many meetings attended with many people involved, until a blue print of the building approved and the project finish this year.

In fact, the library is growing in line with the demand of information needed by students, teachers and the rest of school community. It is not only the collection and the ICT, but also its program and services. The library now is not only a place to where we keep the class text books, a dark area and a ‘serious’ place which excluded the recreation and fun activities inside. It’s role has changed to be a place where students not only searching information to complete their coursework but the library now is the hub place of learning. The place that play an important role to support school’s mission in preparing students to be critical thinkers, life long learners and responsible citizens as part of BIS core values.

Being part of Indonesian population, BIS Libraries has also supported the development of local school libraries. The library has been a host of several meetings of school librarians not only in Jakarta and the area around but also at national level. This can be seen when BIS became one of the main sponsors of an international workshop on information literacy run by local association called APISI (Association of Indonesian School Professionals) with fully funded by International Federation of Library Association/Action for Development through Libraries Programme Core Activity (IFLA/ALP) in 2008. The result of the workshop was a proposal from 50 participants from 15 provinces in Indonesia to the Indonesian Ministry of Education to promote how important information literacy to be adopted in Indonesian schools.

The colourful, vibrant and cozy new library would be a place to where learning is fun. Knowledge is accessible easily, and learning process is become part of one’s life style. The school community should be proud being part of BIS school ethos, as one said, that ‘What a school thinks about its library is a measure of what it thinks about education (Harold Howe, Former US Commissioner of Education).

Note: This writing is prepared for the Official Opening Ceremony of The Dickens Library on October 14th, 2009. Also can be accessed in BIS Jombang Magazine October 2009 edition.

Monday, July 06, 2009

Tentang tambah usia dan tutup usia....

Ulang tahun kali ini terasa berbeda dibanding dengan tahun-tahun sebelumnya. Mengapa? Karena satu minggu sebelumnya, ada kejadian duka atas berpulangnya Fernando Rudolph Latuputty dalam usia 38 tahun. Setelah seminggu sebelumnya, Joseph Hein Latuputty juga berpulang dalam usia 72 tahun. Keduanya adalah ayah dan anak dari keluarga besar Latuputty.

Melihat makna air mata kedukaan
Mengalami kedukaan yang bertubi-tubi, membuat saya mencoba melihat makna air mata kedukaan:

Air mata mengalir karena kesedihan tidak akan bertemu lagi dengan mereka yang meninggalkan kita.

Air mata mengalir karena penyesalan. Seharusnya saya begitu, seharusnya saya begini. Meskipun pada akhirnya kita disadarkan bahwa semua adalah jalanNya. Jika Ia menghendaki seseorang memiliki umur panjang, separah apapun kondisinya, usianya tetap akan ditambahkan. Begitupun sebaliknya, jika Ia menghendaki seseorang kembali ke pangkuanNya, sebaik apapun usaha manusia, Ia menutup usianya.

Air mata mengalir karena repetisi memori atas orang-orang yang meninggalkan kita tiba-tiba memenuhi nuansa kedukaan kita.

Air mata mengalir karena melihat orang-orang di sekitar kita yang begitu dengan dengan orang-orangn yang berpulang ini bersedih.

Air mata mengalir karena tiba-tiba kita disadarkan bahwa hidup kita sepertinya sia-sia.

Air mata mengalir karena mungkin ada sedikit ketakutan tentang kualitas hidup kita saat ini. Siapkah kita jika waktu kita tiba?



Melihat makna pertambahan usia

Tiada hal lain yang pertama-tama keluar dari doa saya yang paling dalam selain ungkapan syukur pada yang Kuasa. Terasa sekali makna pertambahan usia tahun ini.

Selain itu juga saya bersyukur karena memiliki teman-teman yang sayang dan peduli pada saya dan kehidupan saya. Saay menerima banyak sekali ucapan lewat FB, SMS mapun email dari teman, family, kerabat, kenalan yang berdoa buat saya.

Dalam kesempatan ini saya ingin merangkum dan membagikan pokok doa apa saja yang mereka doakan buat saya:

SELAMAT ULANG TAHUN
Paling banyak pasti mengucapkan selamat ulang tahun, happy birthday, met ultah dan sejenisnya. Saya mensyukuri kalau Tuhan memberi saya satu tahun tambahan lagi.

PANJANG UMUR, SEHAT dan ALL THE BEST
Kemudian doa kedua mereka adalah supaya saya panjang umur, sehat dan all the best.
Saya meng’amini’ doa-doa ini. Siapa sih yang tidak mengharapkan the best dalam kehidupannya?

SUKSES
Selanjutnya, mereka juga mendoakan kesuksesan saya baik dalam pekerjaan, APISI, pelayanan maupun keluarga. Ah..doa ini begitu indah kawan. Tapi saya pikir, kita juga belajar dari kegagalan kan ya? Sama seperti saya belajar dari kesedihan yang baru saja dialami. Biar bagaimanapun, saya mengamini doa teman-teman! Thank you!

DAN LAINNYA...
...kebahagiaan... panjang rejeki... panjang sabar... tambah cantik... ceria selalu… may your dreams come true… cepet dapet jodoh...[waduh] --blackforest cake--... may this day will remind me that i am made special by the Heavenly Father to shine…Go Shine, Hanna... -- selipan Alkitab Serahkanlah hidupmu kepada TUHAN dan percayalah kepada-Nya, dan Ia akan bertindak; ~Mazmur 37:5 ... much older means much bless ... blessings from God for you and your family … wish you a brighter future… makin OK … tambah lincah – cupcakes--…keep smilings… Tuhan menyertai dalam setiap langkah kehidupanmu…talent utk mencerdaskan manusia Indonesia berhasil… His wonderful love always be with you… all the good things will be happen in ur new age...and God always be with u n Family… karunia dan rahmatnya slalu berlimpah utkmu dan keluarga… semua yang dikerjakan dibuat Tuhan berhasil…

Melihat langkah ke depan
Pengalaman kedukaan sesaat sebelum mensyukuri pertambahan usia, menyadarkan saya bahwa hidup kita adalah karunia dan pemberian dari Yang Kuasa.

Dan saya juga melihat bahwa usia adalah sebatas angka. Hal yang terpenting adalah bagaimana kita bisa memaknai hidup ini. Bagaimana hidup ini dapat dipakai bukan saja untuk diri sendiri, tapi hidup ini juga bermakna bagi orang lain.

Tak kutahu kan hari esok…seperti bait lagu yang sering dinyanyikan, saya juga tidak tahu apa yang akan terjadi hari esok. Saya hanya ingin berjalan bersama Dia. Satu hal yang selalu saya syukuri adalah bahwa Tuhan itu baik dalam kehidupan saya, dan saya melihat secara nyata kasihNya serta saya alami kasih dan pemeliharannNya setiap hari.

Saudara, keluarga, teman, kerabat, sahabat, kenalan, semuanya….terima kasih untuk doanya di hari ulang tahun saya!

Salah satu berkat yang terindah dalam hidup hidup saya adalah memiliki kalian dalam kehidupan saya saat ini.

Friday, June 05, 2009

Saat cinta harus memilih: antara APISI dan ATPUSI... atau keduanya?

Bahwasanya dunia kepustakawanan Indonesia khususnya bidang kepustakawanan sekolah saat ini sedang lepas landas, saya setuju sekali. Bayangkan saja, sejak tanggal 1 Oktober tahun 2005, saat pustakawan sekolah di daerah Banten dan sekitarnya berkumpul untuk pertama kalinya, hingga saat ini, bulan Mei 2009, lihatlah berapa banyak organisasi kepustakawanan Indonesia yang telah lahir.

APISI atau Asosiasi Pekerja Informasi Sekolah Indonesia, lahir tanggal 26 Agustus 2006 di Bogor, tahun ini akan mengakhiri tiga tahun masa bakti kepengurusannya yang pertama. Di Bali, bulan November di tahun yang sama, lahir pula sebuah organisasi profesi ISIPII atau Ikatan Sarjana Ilmu Perpustakaan dan Informasi yang dikomandani oleh Mba Yati Kamil. Belum lagi organisasi yang mungkin sudah ada lebih dulu seperti Ikatan Pustakawan Indonesia, FPSI atau Forum Perpustakaan Sekolah Indonesia (sang ketua, Bapak Bambang Dwi telah mendahului kita tahun lalu, menemui Sang Khalik, dan kini diganti oleh Bpk Bambang Gunawan,) Himpunan Pustakawan Madrasah Yogyakarta, Ikatan Guru Pustakawan Madrasah Yogyakarta dan mungkin organisasi sejenis di daerah-daerah di pelosok Indonesia.

Tanggal 28 Mei 2009 di Jakarta baru-baru ini juga telah lahir sebuah asosiasi baru ATPUSI atau Asosiasi Tenaga Perpustakaan Sekolah Indonesia. Asosiasi ini lahir dengan sebuah harapan baru agar profesi pustakawan sekolah yang lebih mendapat tempat sesuai dengan peran dan tanggung jawab yang sesungguhnya. Terpilihlah susunan kepengurusan dan program usulan dari hasil acara konvensi dalam rangkaian acara Konvensi dan Seminar Tenaga Perpustakaan Sekolah Indonesia yang diselenggarakan tanggal 27-29 Mei 2009 di Hotel Millenium Jakarta. Sekitar 150 peserta dari 33 propinsi di Indonesia dan juga dari Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah memenuhi undangan Direktorat Tenaga Pendidikan dan Perpustakaan Nasional selaku penyelenggara acara ini.

APISI dan ATPUSI: bedanya?

Pertanyaan ini muncul dari beberapa peserta yang sebelumnya telah berkiprah dan aktif dalam kegiatan APISI. Lebih lagi, dalam struktur kepengurusan ATPUSI duduk beberapa pengurus APISI yang masih aktif saat ini. Termasuk saya duduk dalam Komisi Kerjasama Dalam dan Luar Negeri.

Hal yang pasti adalah APISI tetap eksis dan tetap terus berkarya selama hal itu membawa peningkatan profesi pekerja informasi dan perpustakaan sekolah di Indonesia. Meski antara APISI dan ATPUSI mempunyai visi dan misi yang hampir sama, sebagai wadah untuk memajukan profesi tenaga perpustakaan sekolah (istilah yang digunakan oleh DIT TENDIK) dan pekerja informasi profesional sekolah (isitlah yang digunakan oleh APISI) tapi tetap ada keberbedaan substansi dikeduanya. APISI tetap merupakan sebuah asosiasi yang profesional, independen/mandiri dan terbuka. APISI lahir sebagai bentuk keinginan yang dalam untuk perkembangan profesi ke arah yang lebih baik. APISI lahir dari keinginan dan kebutuhan dari para pekerja di lapangan yang butuh sebuah wadah untuk mengembangkan profesionalitas mereka.

Pada masa tiga tahun pertama, APISI telah ke beberapa kota mempromosikan literasi informasi. Termasuk sebuah kegiatan besar berupa pelatihan yang mendapat dukungan dana penuh dari ALP/IFLA dalam menyusun sebuah usulan integrasi literasi informasi dalam KTSP.

Banyak orang mengira, APISI mempunyai dana yang besar dalam mewujudkan kegiatan-kegiatan promosi ini. Padahal, jujur saja, tanpa dukungan dari teman-teman yang punya perhatian pada kegiatan APISI, para penerbit, distributor dan vendor yang membantu di tiap kegiatan kami, belum tentu acara road show promosi literasi informasi ini bisa berjalan. Terus terang pada kegiatan-kegiatan kami ini tidak ada yang namanya profit. Kadang sebagai nara sumber pun, honor terpaksa ditangguhkan karena memang tidak cukup dana. Puji Tuhan, kami juga tidak pernah berhutang. Pas. Kami bangga dengan itu.

So, dalam kesempatan ini, secara pribadi, saya berterima kasih yang sedalam-dalamanya untuk rekan-rekan pengurus, para nara sumber, institusi rekanan acara APISI, dan semua yang telah mengulurkan bantuannya tanpa pamrih untuk kegiatan APISI. Tidak ada keuntungan materi dari kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan APISI. Bahkan ongkos untuk rapat pun tidak. Dari sini saya melihat, bagaimana komitmen teman-teman pengurus APISI dan mereka yang terlibat dalam kegiatan APISI begitu tulus dalam mengembangkan profesi ini. Saya juga yakin bahwa selama tiga tahun mengambil bagian dalam kegiatan APISI, ketulusan dan keikhlasan berkontribusi mengembangkan profesi dan pendidikan di Indonesia tanpa pamrih tampak terlihat dalam kiprah kerja rekan-rekan kepengurusan APISI.

Bergandengan tangan membangun kekuatan
Mari kita lihat pada persamaan, bukan pada perbedaan.
Dengan menggalang kesatuan dengan bergandengan tangan dan merapatkan barisan, maka suara kita akan jauh terdengar lebih lantang. Keberbedaan justru mempercantik dunia kepustakawanan sekolah di Indonesia. Keterlibatan pemerintah, dalam hal ini Departemen Pendidikan Nasional dan Perpustakaan Nasional, seharusnya semakin menguatkan dan memberikan peluang yang seluas-luasnya bagi perkembangan profesi ini di tanah air.

Dalam tataran personel, beberapa pengurus APISI dan ATPUSI sangat bersinggungan. Pastinya, menjadi pengurus ATPUSI merupakan amanah besar yang harus dilakoni dengan tanggung jawab dan dengan hati nurani yang bersih. Besar harapan pada mereka, agar pengalaman-pengalaman berkarya di APISI menjadi suatu pelajaran untuk melangkah dengan lebih baik lagi dengan dukungan penuh dari DIKNAS dan Pepusnas. Sebgai sebuah asosiasi baru, berharap ATPUSI akan giat dan progresive dalam langkah-langkah kedepannya. Bukannya melempem atau jalan ditempat.

APISI sendiri, lepas dari Musyarawah Nasional APISI bulan Agustus nanti, saya yakin akan ada perubahan significant didalam tubuhnya.

So, kita lihat nanti. Perjuangan baru akan dimulai. Yuk, kita ramaikan dunia kepustakawanan sekolah di Indonesia.

Lalu, apakah kita harus memilih? Jawaban saya, kita boleh pilih salah satu, atau malah gandeng keduanya. Kalau dianalogikan dengan romansa cinta, ini kisah cinta yang sangat unik. Boleh memiliki keduanya tanpa harus merasa bersalah dengan lainnya. Sah saja kok. Malah dengan memiliki keduanya, hidup kita lebih jadi lebih lengkap:-)

Friday, May 29, 2009

Stewart Ross: I'm interested in and fascinated by human being

Tuesday the 19th of May, Stewart Ross, a British author came and visit The British International School, Tangerang, Banten. He came to share his authorship experience to BIS students and staff. This was a perfect time of visit as at the same day BIS was having a Careers Day so that he could shared his authorship life with students.

Stewart is an energetic, dynamic and entertaining author. He shared his experience as an author in a very expresive way. Stewart is interested in and fascinated by human being. That explains why the themes of most his works are history, straight fiction and historical fiction. The time spent for his works depends on the topic and the research that needed to be done between 2 weeks and one year work. He spends 2 weeks to write his 5000 words of his story.

To answer the the question on how the process of producing a book, Stewart said that he starts witn an idea that coming from everyday life. Then he develops the idea into a full story. Stewart's works are not only books. If you want to know more about Stewart and his works, visit his website at http://www.stewartross.com/

Sunday, March 29, 2009

Saat situasi itu datang…

Pekan ke-tiga bulan Maret, bukanlah pekan cerah ceria. Banyak rentetan peristiwa yang mengundang simpati dan dukungan moril dan spiritual bagi beberapa rekan terdekat.

Berawal dari berita menggembirakan karena kelahiran putri ke-dua bagi orang tua berbahagia: Lina dan Dape. Namun, kelanjutan situasinya ternyata mengharuskan Lina untuk mendapatkan perawatan ekstra agar kesehatannya pulih kembali.

Tak lama kemudian sebuah teks dari Malang, seorang rekan dalam kepanitiaan PIPS Malang, pak Bambang WS Hidayat yang mengabarkan bahwa putranya akan melewati proses operasi. Di akhir minggu, saat warga Jakarta, bahkan Indonesia sedang tersentak dengan kejadian Tragedi Situ Gintung, sebuah teks kembali mengabarkan kalau baby Jehan, putra seorang sahabat harus di opname karena panas tinggi yang menyebabkan step. Bahkan untuk Tragedi Situ Gintung, saya juga menerima beberapa teks dari teman dan sahabat serta saudara yang menanyakan apakah situasi kami baik-baik saja.

Runtutan kejadian-kejadian diatas cukup membuat saya tercenung. Spontan saya menyebut nama-nama mereka dalam doa seketika saya pada Tuhan, agar mereka diberi kesembuhan. Situasi yang tidak pernah diharapkan oleh siapapun, tapi yang tidak bisa ditolak oleh siapapun. Kegentaran, kegetiran, kekawatiran, ketakutan dan kepasrahan, mungkin keragaman sikap yang menyelimuti teman dan sahabat yang tertimpa kejadian tersebut. Hanya doa dan harapan pada kekuasaanNya lah yang membawa kita pada ketenangan.

Dari rumah sakit tempat persalinannya, Lina harus segera dicarikan rumah sakit yang mempunyai peralatan yang lebih baik lagi. Kondisinya tidak membaik. Teman-teman di BIS pun bergerak cepat untuk membantu mencarikan rumah sakit, yang saat ini memang sedang penuh. Akhirnya setelah tiga hari tidak menunjukkan perubahan yang membaik, Lina dipindahkan ke sebuah rumah sakit di daerah BSD.

Hari Minggu siang, saya kembali menjenguk Lina. Saya datang tepat saat waktu kunjung sehingga saya boleh masuk bertemu langsung dengannya. Lina tampak segar meski ada lima kantong transfusi yang tergantung di sisi tempat tidur yang terhubung oleh selang-selang kecil yang masuk ke dalam tubuh Lina melalui dada-nya. Salah satu jari tangan kirinya terjepit alat yang berfungsi sebagai pendeteksi darah. Saya sempat bergurau kalau salah satu kantung yang berwarna merah itu adalah cairan rasa strawberry. Dan Lina membenarkan kalau satu kantong infuse besar itu memang susu. Senang rasanya melihat kondisi Lina sudah jauh membaik, meskipun saya tidak melihat bagaimana kondisi sebelumnya dan hanya mendengar cerita saja. Tamu yang hendak menjenguk kemudian bertambah, dan saya pun keluar ruangan ICU. Saya melihat banyak kaum ibu dan perempuan yang berkumpul di luar ruangan ICU yang menanti giliran untuk masuk.

Satu per satu ibu – ibu yang keluar berkomentar senang, karena perubahan kesehatan Lina yang jauh membaik. Bahkan salah satu dari mereka sempat meneteskan air mata mungkin karena bahagia. Ternyata itu adalah sang ibu yang membantu merawat bayi Lina dan Dape selama Lina dalam perawatan. Ibu-ibu itu berdiri mengelilingi Dape dan berbincang tentang kesehatan Lina.

Dari sekelompok ibu-ibu ini saya merasakan dukungan mereka yang sangat kental kepada Dape dan keluarga. Saya masih tetap berdiri dan mengikuti percakapan mereka satu per satu. Ada hal lain saya rasakan disini, yang mungkin sebelumnya tidak pernah saya perhatikan dan bahkan tidak saya sadari atas kehadiran mereka bagi Dape khususnya.

Tiba-tiba saya merasa sesuatu yang lain. Ternyata kemandirian dan keteguhan diri sendiri tidak berlaku dalam situasi ini. Kita masih butuh orang lain. Dan kehadiran orang lain akan memberikan sebuah bentuk dukungan yang sangat berarti bagi mereka yang membutuhkan. Paling tidak itu yang saya rasakan saat saya berada di tengah-tengah mereka siang ini.

Sayangnya, maksud saya, syukurnya, baby Jehan sudah diijinkan untuk keluar dari rumah sakit karena kondisinya membaik. Saya jadi batal untuk menjenguk dan menyerahkan buku yang special sudah saya beli buatnya.

Dalam dunia ini, kita tidak akan pernah bisa hidup sendiri. Kita ada untuk orang lain, dan pada waktunya, tangan kita perlu terbuka untuk menerima uluran tangan orang lain. Kiranya, masa sulit ini segera berlalu, dengan kekuatan dariNya. Saya belajar satu aspek kehidupan lagi hari ini.

Thursday, March 05, 2009

14 Februari

Ya..memang tanggal ini sudah lewat. Hampir tiga minggu yang lalu. Ya..ini memang berkaitan dengan Valentine, tapi saya tidak akan membahas itu. Lagian sudah basi pula. 14 Februari berkaitan dengan pekerjaan saya di BIS (The British International School atau BIS). Tahun ini genap 15 tahun saya bekerja di perpustakaan sekolah Secondary School. 15 kali saya melewati liburan Natal, liburan Paskah dan liburan Musim Panas. Saya memulai pekerjaan ini saat saya masih mengerjakan skripsi saya. Setelah itu saya lulus kuliah (akhirnya..setelah 6 tahun kuliah. Pilihannya kan lulus atau drop out)

Sekarang, sudah 15 tahun saya disini. Bersama BIS melewati 11 angkatan lulusan IB, guru-guru yang masuk dan keluar, alumni yang sekarang banyak terjaring lewat FB sampai menanti gedung dan perpustakaan baru yang diperkirakan akan selesai pertengahan tahun ini. Tiba-tiba muncul pertanyaan di benak saya, inikah saatnya? Inikah saatnya untuk meninggalkan tempat ini? Saya belum bisa menjawab. Tapi seorang sahabat mengingatkan: when you can see the end..then you have to decide . Bijak ya...
Saya sendir belum bisa menjawab pertanyaan itu. BIS sudah memberikan banyak kesempatan saya untuk berkembang. Dari PIPS 1 hingga APISI, dari KL hingga Dublin.

Saya sendiri mensyukuri pekerjaan saya sebagai seorang pustakawan sekolah di sini. Tapi mungkin benar pernyataan sahabat saya, when you can see the end..then you have to decide. In HIS goodwill, of course...